728x90 AdSpace

Latest News
Monday, January 16

Pacaran, Antara Kekecewaanku dan Kekecewaanmu


Pacaran, Antara Kekecewaanku dan Kekecewaanmu

Pacaran. Gak asing yah kalo denger kata itu.. Pasti langsung mikir ada 2 orang cewek cowok . Tau gak sih pacaran itu sebenernya dari Barat sono . Di sono ada fase-fase kayak puppy love (cinta monyet), dating (kencan), goin steady (pacaran), dan engagement (tunangan) terus menikah (kalo mau)


  • “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka”.

Setau gue di keyakinan gue (Islam) , pacaran itu gak boleh. Apalagi pacaran anak zaman sekarang.. Astaghfirullaah yahh.. Pacaran itu banyakan mudharatnya daripada manfaatnya.. Tau kan mudharatnya ? Kayak ngelamunin si dia, foya-foya, sekolah gak konsen, zina kecil maupun besar, banyak dosaaaaaaaa, eh , malah ada yang nganggep pacarnya adalah suami/istrinya! Wotdehell..

Atas dasar khayak gitu para Ulama termasuk gue yang bocah newbie ababil ini, memandang kalo pacaran adalah kedzaliman.. Mau gak mau orang yang pacaran sedikit demi sedikit bakal terkikis peresapan keIslaman di hatinya, bahkan bisa ngakibatin hancurnya moral dan akhlaq! Na’udzubillaah yahh..
Negara udah ancur , banyak remaja pacaran nanti mau jadi apa negara ini?

Menurut orang kebanyakan , korban pacaran itu wanitanya.. Kalo pacarannya ga bener..  (emang ada pacaran bener ? Enggak!)

Pacaran itu boleh, asal :

gak berduaan
gak boncengan
gak mikirin si dia
gak kangen
gak gandengan tangan , apalgi kiss
gak traktir-traktiran
gak mesra-mesraan
gak kirim salam cinta
wajib nutup aurat
dll
Berarti gak boleh, kecuali pacaran setelah pernikahan!

Janganlah salah seorang diantara kamu berkhalwat dengan seorang wanita, kecuali bersama dengan muhrimnya (Riwayat Muslim)
Lirikan mata merupakan anak panah beracun dari setan, barang siapa yang meninggalkan karena takut kepada-Ku (Allah) maka Aku (Allah) akan menggantikannya dengan iman sempurna hingga ia dapat merasakan kemanisannya dalam hati (Riwayat Tabrani dan Al-Hakim)
Ada juga yang berdalih “pacaran gue kan Islami!” “Pacaran gue sehat!” “pacaran gue buat motivasi gue !”

Halah gue sih gak percaya sama kata-kata itu! Bullshit! Cuma alibi! Itu hawa nafsu, bukan perasaan!

Pacaran, salah siapa sih?!

Kalo menurut gue , pacaran itu udah njamur banget ya di indonesia. Jadi sama orang kebanyakan dianggap hal yang wajar, sah-sah saja. Liat aja film-film Indonesia, SHITnetrons, bacaan, buku dan media lain. Pasti semuanya, apalagi yang katanya remaja banget, gak jauh-jauh deh dari ini (baca: cinta).

Gue juga pernah dengar guru bilang, “pacaran itu hal yang wajar untuk anak seusia kalian (remaja), tapi ya yang wajar.”

Ada juga , “anak zaman sekarang pasti sudah punya pacar semua, yang belum berarti ya gak normal. ”

Hey itu kata-kata dari guru gue lho! Shock gue dibuatnya.

Lemes gue denger kata-kata itu. Apalagi ada juga pasti keluarga kita yang tanya, “pacar kamu anak mana? ”, “kenalin dong sama pacarnya.. ”, “ah masa belum pernah pacaran, bohong kamu..”

Karena pacaran itu dianggap hal yang wajar oleh kebanyakan manusia, jadi kita harus pintar-pintar saja istiqomah. Jangan sampe terbawa aktivitas dakwah yang katanya pacaran Islami.

Gue sebenernya kecewa juga sakit hati yah, sama orang yang udah ‘dianggep’ tau agama tapi tetep aja pacaran. Soalnya, kaum newbie bakal punya alibi, “si fulan aja yang pinter ngaji pacaran masa gue gak boleh hah?”

Apa sih manfaat pacaran?

Gue pernah wawancara temen yah, katanya pacaran tuh kaya gitu deh. Pas putusnya itu, katanya gak asik banget, udah gitu pas berantem bisa bikin galau tingkat internasional deh! Dari gue cuma bilang, “Rasakan! Rasakan!”

Rank anjlok, jauh dari temen-temen, keluarga, gara-gara sama pacarnya terus. Dan yang paling kudu dicegah itu jauh dari Allah! Na’udzubillah yah..
Dan perlu kalian tau, kalo putus tuh rata-rata bocah/orang bakalan galau dan nyebelinnya galaunya itu ditularin ke temennya.

Gue heran..

Apa kasih sayang, cinta kasih dari Allah kurang? Padahal Dia Maha Penyayang. Lalu, apa kasih sayang orang tua kita, ayah ibu kita, kurang? Ibu Ayah kita udah capek-capek nyari duit, nyekolahin, ngedidik kita tuh biar kita bener, bukan buat pacaran!

Kenapa harus mencari yang tak tau akhirnya nanti? Yang malah akan menimbulkan dosa dan fitnah? Kenapa ? Kurangkah cinta dari Allah dan orang tua kita?

Saran dari gue, mendingan jauhin lah lingkungan yang isinya bocah-bocah pacaran, soalnya kalo kita gak kuat, bakal ada rasa ingin “mencicipi” gimana sih pacaran itu. Rugi deh kalo gue ikut-ikutan mereka. Soalnya gue pernah tanya ke temen gue, katanya mendingan dulu doi gak pacaran, soalnya bisa nimbulin penyesalan dan ketagihan. Na’udzubillaah yah..

Buat yang katanya mencintai (yang belum halal), apa kalian akan tetap mencintai dengan mengetahui hadits ini?

“Barangsiapa memiliki anak perempuan yang telah mencapai usia dua belas tahun (usia baligh) , kemudian ia tidak bersegera menikahkannya, maka jika anak perempuan itu melakukan suatu perbuatan dosa, dosanya akan ditanggung oleh sang ayah.” (HR Al Baihaqi , dan Anas ibn Malik)
Hayo, katanya lo cinta? Kasihan kan Bapakmu hay saudariku, ikut menanggung dosamu jika kamu berbuat dosa itu? Kalo kamu tetep pacaran aja, apa kamu ga sayang sama Bapak kamu dan lebih sayang sama orang yang gak tau bener-bener sayang sama kamu atau nggak?

Sabarlah..
Tak perlu berkata, “Dinda, tunggu aku tiga tahun lagi!”

Apa perlunya menjanji yang tak pasti. Tak diminta pun bidadari pasti menanti. Dan lelaki langit akan datang bersama cahaya. (Agar Bidadari Cemburu Padamu)
Dari Samuroh bin Jundab radhiyallahu ‘anh , Rasulullah shallallahu ‘alayhi wa sallam pernah bermimpi, dan beliau bersabda, “Kami datang ke sebuah tempat yang mirip tungku perapian. Didalamnya terdengar suara gaduh dan jeritan. Kami mengintip keadaan didalamnya, dan ketika itu kami melihat sejumlah laki-laki dan wanita dalam keadaan telanjang sementara dari bawah mereka dinyalakan api yang berkobar. Setiap kali api dikobarkan dibawah mereka, mereka menjerit. ”  (HR. Bukhari)
Imam Ibn Hajar al-Asqolani berkata, “Mereka adalah penzina . Mereka telanjang karena terbiasa melakukan mesum ditempat sepi dan berduaan bukan dengan mahrom.”
Kalo ada laki-laki bilang cinta sama kamu, sesungguhnya itu hanya di mulut. Karena di hatinya hanya ada nafsu! Kalo bener-bener cinta, pasti ya akan jaga kesucian, kehormatan orang yang dicintainya.

“wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita- wanita yang baik (pula). ”(QS An Nur:26)
Wallahu a’lam



Oleh: Dewi Saladin, Purbalingga

sumber : famadani
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 comments:

Post a Comment

Item Reviewed: Pacaran, Antara Kekecewaanku dan Kekecewaanmu Rating: 5 Reviewed By: Dhinta Putri